You are currently browsing the category archive for the ‘Jazz music story’ category.

Satu lagi, JK menemukan satu artikel di blog mahasiswi FKUI, Gadis namanya, di http://gadis7.wordpress.com, keterkaitan Barack Obama dengan JAZZ versi wawancara dengan Wynton Marsalis, trumpeter JAZZ terkemuka dari kalangan generasi muda AS.

Mumpung Gadis lagi pusing abis capek semalaman tugas masuk jaga malam di RSCM, pas co-ass di poli interna, jadi teringat kunjungan Barack Obama berapa hari yang lalu. Lagi googling tentang musik JAZZ, Gadis temuin suatu artikel di http://www.telegraph.co.uk yang ditulis oleh Martin Gayford. Judul aslinya sih “Wynton Marsalis: the Barack Obama of JAZZ.” Jadi hubungan antara sang trumpeter JAZZ legendaris muda Wynton Marsalis dengan Barack Obama, sang Presiden AS.
Kelihatannya sih, bisa juga buat sharing tentang musik JAZZ ke temen-temen Gadis yang sama-sama suka ama JAZZ di blog ini. Aku sadur menjadi terjemahan bebas versi Gadis dari link websitenya di http://www.telegraph.co.uk/culture/music/5016106/Wynton-Marsalis-the-Barack-Obama-of-jazz.html seperti ini:

wynton marsalis quartet_COURTESY telegraphDOTcoDOTuk

Peniup terompet dan komposer musik JAZZ muda Wynton Marsalis percaya Baca entri selengkapnya »

Iklan

courtesy obamapacmanDOTcom

Kami kutipkan artikel JAZZ dari blog Bang Naip di http://naive7.wordpress.com sebagai berikut:
Baru berape hari nyang lalu kite ngalamin berita media nyang hingar bingar heboh kedatengan sang penguase dunia Bang Barack Obama. Semuenye heboh ngabarin doi dateng kesini, ke Indonesia a.k.a ke Jakarta. Doi juga kangen2an nyeritain masa kecilnye nyang 4 taon tinggal di betawi en sekolah di menteng dalam. Berita detail selame di jakarta nyang kurang dari 20 jam, dari turun pesawat air force one, ke istana jalan tol ditutup ampe silver bird nye bang naip kejebak macet berjam2. Di istana doi rapat bilateral, konperensi pers en jamuan kenegaraan oleh Om SBY. Nginep di shangrila, besoknye ke masjid Istiqlal, pidato di kampus UI, ampe ke bandara lagi buat terbang ke seoul korea selatan. Doi ame bokinnye Michelle Obama.
Semue berita entu ampe ngalahin kehebohan cabutnye bang gayus dari tahanan di brimob kelapa dua buat ijin nonton pemaen tennis cewek bule nyang bohay kelas dunia di Bali. Juga ngalahin berite penderitaan pengungsi di Yogya akibat semakin batuk2nye gunung merapi. Bahkan ngalahin berite digoyangnye menteri bumn gara2 naroh harga saham perdana di lante bursa buat krakatau steel kelewat murah a.k.a 850 rupiah per lembar.
Mendingan kite bahas bang obama hubungannye ame musik JAZZ, musik kedoyanan bang naip Baca entri selengkapnya »

courtesy wwwDOTcartoonstockDOTcom

Lama engga nge-blog, sekalinya Jazz Kaltim menemukan salah satu blog dari orang Betawi dengan bahasa Betawi bercerita tentang JAZZ. Namanya Bang Naip, bisa dilihat juga pada http://naive7.wordpress.com sebagai berikut:

Seperti di cerite nyang judulnye sama di seri sebelonnye, Bang Naip sedari kecil penggemar berat musik JAZZ. Gara2 nye dicekokin ame abangnye doi kaset musik instrumen nye trio Dave Brubeck, Paul Desmond en Dizzy Gillespie. Trio jadul JAZZ berat! Lagu nyang paling sering diputer judulnye “Take Five.” Item lagu nyang sampe sekarang jadi lagu wajibnye musisi JAZZ ato biase disebut JAZZer. Sama kayak lagu “Take The A Train” nyang dulu suka dimainin Duke Ellington Orchestra en Benny Goodman Orchestra. JAZZ mania nye Bang Naip jadi keterusan ampe sekarang. Baca entri selengkapnya »

courtesy sewingnetworkDOTnet

Lama engga nge-blog, malah Jazz Kaltim (JK) menemukan seorang Jazzer dari Betawi (Jakarta – RED) menuliskan blog tentang JAZZ dalam bahasa Betawi. Namanya Bang Naip, ini seri ke 1 tulisan di blognya yang ada di http://naive7.wordpress.com sebagai berikut:

Bang Naip perasaan belon pernah cerite bahwa doi sebenernye gile banget ame kedoyanannye, entu tuh musik bergenre JAZZ. Udeh gitu, entah pegimane, kebetulan tetangganye doi di Kampung Melayu Besar, Tebet nyang juga temen nongkrong dari masa mudanye dulu maniak-maniak musik JAZZ. Soal kenape Bang Naip jadi doyan ame musik JAZZ ade historisnye nih.
Sewaktu Bang Naip masih kecil banget, Baca entri selengkapnya »

Java Jazz Festival 2010 telah usai 5 bulan yang lalu. Festival Jazz terbesar didunia menurut beberapa kalangan tersebut berlangsung pada tanggal 5, 6 dan 7 Maret 2010. Tiga hari full Jakarta diguncang musik Jazz kelas dunia, walaupun para performers yang tampil tidak melulu menampilkan genre musik Jazz. Baca entri selengkapnya »

Hari ini genap sudah 5 bulan yang lalu Java Jazz Festival 2010 di Kemayoran Jakarta usai. Gegap gempita riuh rendah berbagai pertunjukan Jazz dan non Jazz yang berlangsung pada 15 panggung di berbagai ruangan Jakarta International Expo, selama 3 hari dari sore sampai dengan lewat tengah malam setiap harinya, meninggalkan kenangan yang mendalam bagi audience-nya. Audience disini termasuk Pak SBY dan Ibu Ani yang khusus datang dihari ke 2 Sabtu malam 6 Maret 2010 yang lalu serta Pak Budiono Wapres yang datang bersama rombongan dihari ke 3 Minggu sore 7 Maret 2010. Baca entri selengkapnya »

Seperti cerita di episode 1 dengan judul yang sama,ketika Jazzkaltim ditanya oleh seseorang yang belum menyukai musik Jazz, “Apa sih definisi musik Jazz itu?” Nah, untuk menjawab pertanyaan itu, menyambut H-2 pagelaran akbar musik Jazz tahunan skala internasional di Jakarta, Java Jazz Festival 2010, 5-7 Maret 2010 di Jakarta International Expo Kemayoran, kali ini Jazzkaltim menyarikan dari Wikipedia. Merupakan terjemahan bebas dari Wikipedia-english: http://en.wikipedia.org/wiki/Jazz dengan “improvisasi” tambahan disana sini. Lanjutannya sebagai berikut:

JAZZ.
Jazz merupakan bentuk seni musik Amerika yang bermula pada awal abad 20 dikalangan komunitas Afro-Amerika di daerah Amerika bagian Selatan.
Awalnya merupakan pertemuan gaya musik tradisional Afrika dan Eropa. Pengaruh gaya bermusik dari keturunan Afrika Barat sangat nyata dalam aplikasi musik Jazz, seperti not musik Jazz yang dikenal sebagai “blue note”, Baca entri selengkapnya »

Seperti cerita di episode 1-4 dengan judul yang sama, ketika ujug-ujug Jazzkaltim ditanya oleh seseorang yang belum menyukai musik Jazz, “Apa sih definisi musik Jazz itu?” Nah, untuk menjawab pertanyaan itu, menyambut H-2 pagelaran akbar musik Jazz tahunan skala internasional di Jakarta, Java Jazz Festival 2010, 5-7 Maret 2010 di Jakarta International Expo Kemayoran, kali ini Jazzkaltim menyarikan dari Wikipedia. Merupakan terjemahan bebas dari Wikipedia-english: http://en.wikipedia.org/wiki/Jazz dengan “improvisasi” tambahan disana sini. Lanjutannya sebagai berikut:

Musik jazz yang berorientasi komersial atau musik pop telah lama dikritisi, terakhir sejak kemunculan jenis ‘Bop’. Orang-orang yang antusias terhadap Jazz tradisional telah meninggalkan Bop, di era Jazz fusion tahun 1970 an (dan seterusnya) sebagai periode penurunan nilai komersial dari musik. Menurut Bruce Johnson, musik jazz selalu memiliki “keengganan antara jazz sebagai musik komersial dan jazz sebagai karya seni”. Baca entri selengkapnya »

Seperti cerita di episode 1 dan 2 dengan judul yang sama, pernah Jazzkaltim ditanya oleh seseorang yang belum menyukai musik Jazz, “Apa sih definisi musik Jazz itu?” Nah, untuk menjawab pertanyaan itu, menyambut H-2 pagelaran akbar musik Jazz tahunan skala internasional di Jakarta, Java Jazz Festival 2010, 5-7 Maret 2010 di Jakarta International Expo Kemayoran, kali ini Jazzkaltim menyarikan dari Wikipedia. Merupakan terjemahan bebas dari Wikipedia-english: http://en.wikipedia.org/wiki/Jazz dengan “improvisasi”tambahan disana sini. Lanjutannya sebagai berikut:

Salah satu upaya pendekatan, untuk meminimalisir problem definisi tadi, adalah menentukan istilah “jazz” secara lebih luas. Berendt mendefinisikan Jazz sebagai “bentuk seni musik yang berasal dari Amerika Serikat sepanjang konfrontasi orang hitam Amerika dengan musik Eropa”. Ia berpendapat bahwa jazz berbeda dari musik Eropa, Baca entri selengkapnya »

Seperti cerita di episode 1-3 dengan judul yang sama, Jazzkaltim pernah ditanya oleh seseorang yang belum menyukai musik Jazz, “Apa sih definisi musik Jazz itu?” Nah, untuk menjawab pertanyaan itu, menyambut H-2 pagelaran akbar musik Jazz tahunan skala internasional di Jakarta, Java Jazz Festival 2010, 5-7 Maret 2010 di Jakarta International Expo Kemayoran, kali ini Jazzkaltim menyarikan dari Wikipedia. Merupakan terjemahan bebas dari Wikipedia-english: http://en.wikipedia.org/wiki/Jazz dengan “improvisasi” tambahan disana sini. Lanjutannya sebagai berikut:

shr0414l1
Jazz Cartoon (1)

Di New Orleans jazz dan Dixieland jazz, musisi bergantian memainkan melodi irama, sedangkan musisi lain berimprovisasi Baca entri selengkapnya »

Ketika itu Jazzkaltim ditanya oleh seseorang yang belum menyukai musik Jazz, “Apa sih definisi musik Jazz itu?” Nah, untuk menjawab pertanyaan itu, sekaligus menyambut H-2 pagelaran akbar musik Jazz tahunan skala internasional di Jakarta, Java Jazz Festival 2010, 5-7 Maret 2010 di Jakarta International Expo Kemayoran, kali ini Jazzkaltim menyarikan “all that Jazz” dari Wikipedia. Dikutip langsung dari Wikipedia-Indonesia (http://id.wikipedia.org/wiki/Jazz) dengan “improvisasi” tambahan disana sini. Sebagai berikut:
Jazz adalah aliran musik yang berasal dari Amerika Serikat pada awal abad ke-20 dengan akar-akar tradisi dari musik Afrika dan Eropa.
Musik jazz banyak menggunakan gitar, trombon, piano, Baca entri selengkapnya »

Jakarta memang dinamis, Bung! Jelang Java Jazz Festival 2010 yang tinggal 3 hari lagi, wakil-wakil rakyat yang lagi rapat paripurna di Jakarta malah ricuh. Jazzkaltim yang sudah tiba di Jakarta sejak 26 Februari 2010 Jumat kemarin malah bertanya-tanya. Apa karena penggemar musik Jazz di kalangan wakil rakyat jumlahnya sedikit. Jangan-jangan karena engga tau bahwa musikus Jazz itu mempunyai “improvisasi” dalam bermusik Jazz atau dianalogikan dengan berkreasi (improve) dalam tata cara berdemokrasi.
Bisa juga engga pernah dengar yang dimaksud “sinkopasi” dalam musik Jazz, analoginya pada realita di politik yaitu jeda sejenak bersama-sama dan seterusnya menyamakan persepsi (irama) langgam aspirasi sesuai fraksi di DPR masing-masing. Hehehe… **jangan lebay, plis…** Baca entri selengkapnya »

H-3 Java Jazz Festival 2010. Lebih tepatnya lagi, 3 hari menjelang perhelatan akbar musik Jazz internasional di Indonesia. Java Jazz Festival pada 5-7 Maret 2010 di Jakarta International Expo Kemayoran.
Tanda-tanda alam pun seperti ikut menyambut datangnya pagelaran Java Jazz Festival ini. Hujan “badai” disertai sambaran petir menggelegar dan kilat cahaya halilintar menerangi bumi Jakarta sepanjang Sabtu, Minggu dan Senin 27-28 Februari, 1 Maret 2010 sore-sore kemarin.
Belum lagi angin puting beliung. Korban-korban angin ini antara lain pagar tembok perumahan Greenwood 2 Ciputat roboh, baliho besar iklan Makro di jalan Ciputat Raya roboh menghantam metromini dan mercedez benz.
Tetangga-tetangga kompleks rumah saya, mengalami atap genteng rumahnya beterbangan melayang bak meteorit luar angkasa.
Jadi, itulah Jakarta, Bung! Menjelang Java Jazz Festival 2010.
Sampai jumpa di JIEX Kemayoran di Jumat 5 Maret 2010. Jakarta bergoyang Jazz!

Juni 2019
S S R K J S M
« Mar    
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930

Blog Stats

  • 18.291 hits

Tulisan Terakhir

Flickr Photos

IRFAN7™

IRFAN7™
Copyright ©2006-2010 IRFAN7 Group.
Allrights Reserved.
Iklan